Isnin, 19 April 2010

Lagi kes cubaan mencabul siswi kita

selamatkan sisiwi kita dari gangguan arab
Muhafazah 19 April - Ada satu Kisah benar berlaku di satu muhafazah, kisah ini mungkin akan menyebabkan para mahasiswi dan mungkin juga mahasiswa akan merasa mual, jijik, nak termuntah, rasa nak pitam, geli geleman dan yang seangkatan dengannya. Ceritanya berkenaan seorang pemandu teksi arab kemaruk PEREMPUAN.

Ini bukan kisah lucah, dan blog ini juga bukan blog lucah, kisah yang akan disebut dibawah bukan juga cerita yang diada-adakan, tapi ianya adalah kisah yang benar ada dan berlaku beberapa waktu yang lalu. Apa yang diberitakan kepada semua, diharapkan sedikit sebanyak dapat diambil sebagai pengajaran serta sebagai salah satu langkah berjaga-jaga, dan jangan terlalu berasa selamat dan terlalu berasa melampau takut, kedua-duanya akan menimbulkan padah pada diri sendiri, kerana sikap yang melampau-lampau sama ada terlalu berani atau terlalu berasa selamat atau terlalu merasa takut atau terlalu berasa tidak selamat sampai menyusah diri, kesemuanya merosak diri.

Apa yang nak diceritakan, sekarang memang susah nak mempercayai seseorang, walaupun seseorang itu nampak perwatakannya baik, belum tentu selamat bersama dengannya. Maka hati-hatilah dalam apa juga keadaan pun. Satu kes, ada mamat arab ni, cukup nampak baik, hafal quran dan siap bertaranum dan membaca ayat-ayat suci didepan pelajar malaysia, perwatakan amat dan teramat baik, muka berseri-seri (pandai berlakon) mengalahkan tok imam (pelajar malaysia siap merasa siqah pada dia), last-last satu kes, mamat arab ni minta lihat dan pinjam (bahasa lembutnya,curi sebenarnya) sebentar barangan berharga pelajar kita, pinjam yang sekejap itu sampai tak nampak-nampak batang hidungnya selepas itu, benda berharga tadi buat seperti hartanya dunia akhirat.

Tinggalkan kisah mamat arab muka siqah itu. Ape pun, kali ini nak diceritakan hal lain sebenarnya. Kisahnya, satu peristiwa berlaku, mengisahkan seorang pemandu teksi (arab), terlalu kronik keadaannya, dilaporkan oleh pelapor dimuhafazah tersebut: " pemandu teksi arab tu, syahwatnya tidak sejahtera, keadaannya amat kronik, wajahnya serabut kerana ketidaksejahteraan pada diri dia ". Kejadiannya termaktub dibawah.

Disuatu tempat, pada satu masa, saat petang hari, pintu sebuah rumah pelajar malaysia disuatu muhafzah telah diketuk. Bila penghuni (siswa malaysia) itu membukan pintu rumahnya, kelihatan seorang pemuda arab terpacak dimuka pintu. Arab itu memperkenalkan dirinya sebagai seorang pemandu teksi. Setelah dia (arab) memberi salam, dia bertanyakan kepada siswa penghuni rumah itu, dengan pertanyaan (setelah diterjemahkan): " dimanakah letaknya rumah pelajar perempuan malaysia? ". Mendengar persoalan arab tadi, siswa terbabit bertanya kembali, tujuan apa arab itu mahu tahu penempatan sisiwi malaysia. Jadi, arab tadi memberikan kata penyedap, tujuannya untuk memulangkan wang dalam nilaian RM yang tertinggal didalam teksinya, yang tertinggal oleh siswi malaysia yang menaiki teksinya.

Mendengar jawapan pemandu teksi arab tadi, menyebabkan penghuni rumah (siswa malaysia) itu terus melontarkan kata: " tak mengapa, berikan saja duit itu pada saya, dan saya akan serahkan kepada ketua pelajar, untuk uruskan, biasanya sesiapa yang ada mushkil akan merujuk ketua pelajar ". Tetapi, pemandu teksi itu, tidak mahu menyerahkan wang tersebut, dia berkata, nak serah duit itu face to face dengan siswi tersebut, dengan dalih nak pastikan duit itu selamat sampai pada tuan empunya. Seterusnya, pemandu teksi tadi, terus bertanya dimana letaknya rumah siswi-siswi malaysia. Melihat cara persoalan pemandu teksi itu, sahabat siswa ini merasa agak lain, dan membalas jawab dengan mengatakan dikawasan itu tiada rumah siswi (langkah bijak diambil siswa tersebut untuk menyelamatkan keadaan).

Akibat tidak berpuas hati dengan jawapan siswa malaysia tadi, pemandu teksi ini terus turun kebawah (ardhiah), dihadapan imarah siswa tadi, lalu menunggu dihadapan imarah tersebut (disamping teksinya). Sambil-sambil menunggu, wafiddin yang melalui lorong sempit dikawasan itu ditanya olehnya, dengan pertanyaan: " ada tak rumah siswi malaysia berhampiran kawasan ini? ". Riaksi arab ini, diperhatikan beberapa siswa penghuni rumah tempat arab teksi tadi bertanya, mereka (siswa malaysia) memerhatikan dari balakon, akan tingkah laku arab, dan merasa amat ganjil perbuatannya.

Semasa pemandu teksi berbual dengan siswa dihadapan pintu rumah, salah seorang dari ahli bait siswa yang berbual dengan pemandu tadi memerhatikan gerak geri arab itu dari belakang rakannya. Rakan kepada siswa yang sedang berbual itu melihat, arab (pemandu teksi) seolah-olah meramas-ramas ANUnya yang dikeluarkan dari karungan pakaiannya. Malang sekali, rakan siswa yang sedang berbual tidak perasan tindakan arab ketandusan itu. Lalu setelah beredar arab tadi ke ardhiah, rakan siswa yang memerhatikan sahabatnya yang rancak berbual itu, terus menegur sahabatnya itu " kau tak nampak ke ape arab tu buat masa tanya mana rumah akhwat malizi!? dia ramas-ramas ANUnya..(onani) eeee.. bahaya ni " siswa yang berbual dengan arab tadi, tidak perasan hal itu.

Disebabkan siswa yang berbual tadi tak perasan hal perbuatan arab teksi itu, maka sahabat ahli baitnya terus meluru ke balakon bersama siswa yang berbual dengan arab teksi tadi, untuk memastikan keadaan sebelumnya. Ringkas cerita, akhir sekali, rakan yang tidak percaya tindakan arab itu, melihat sendiri, pemandu teksi itu sedang melakukan ONANI akibat syahwatnya yang tidak sejahtera (cover line), sambil bertanya sesiapa yang berlalu lalang disitu dengan pertanyaan " dimana rumah pelajar perempuan malizi " wajahnya dah terlalu kronik. Nasib baik, petang itu, tiada siswi malaysia yang keluar lalu lalang dikawasan itu. Teguran demi teguran dari siswa-siswa dari balokon tadi menyebabkan pemandu teksi itu akhirnya beredar dengan teksinya dari kawasan itu.

Hari keseterusnya, aduan diterima, ada arab ikut siswi malaysia hingga kehadapan imarah (banggunan) pelajar perempuan, bahkan sampai mengikut sisiwi hingga ke tangga dan sampai kedepan pintu, pasti lagi comferm pemandu teksi yang sama. Siswi yang diekori itu ketakutan dan cuak, Arab itu bertanyakan siswi yang menaiki teksinya, kalau-kalau ada tinggal dirumah salah seorang sisiwi malaysia disitu. Kebetulan, rumah siswi tersebut bukan di syaqah tersebut. Siswi yang ditanya tadi, terus meluru masuk rumah ketakutan. Arab teksi tadi, cuba ingin bertanya lagi, tetapi tidak dilayan oleh sisiwi didalam rumah itu, terus ia tidak tentu hala. Apa yang pasti, kes ini tidak habis begitu sahaja, pemandu teksi tadi masih belum berpuas hati kerana masih tidak ketemu siswi yang dicarinya. Apa yang ditakutkan, disebabkan kekemarukan arab itu, ditambah pula syahwatnya yang tidak sejahtera, memungkinkan seribu satu kemungkinan tindakan jahat darinya.

Oleh yang demikian, Admin INFO KINI menyarankan agar siswi waspada dan hati-hati. Langkah seperlunya perlu diambil oleh siswi muhafazah terbabit. Antara langkah bijak, ambil number daftar kereta teksi tersebut dan edarkan maklumat supaya tidak dinaiki teksi tersebut oleh mana-mana siswi malaysia disana, serta langkah lain, laporkan kepada ketua pelajar dan ambil tindakan laporan polis. Apa pun, kes ini diberitakan telah diambil berat oleh pihak berwajib.

Kepada yang suka melakukan sesuatu yang menyalahi apa yang telah ditetapkan Allah dan rasulnya, semacam suka berfoya-foya, suka layan berbual dengan arab (berlainan jantina) sehingga membahayakan diri, menonjol-nonjolkan apa yang tak perlu tertonjol, mengetat-ngetatkan apa yang tak patut ketat, moh...!!! marilah cepat-cepat kembali kepada jalan kebenaran, ditakuti punca-punca yang disebut diatas, merupakan sebab kepada arab benar-benar mahu mencabul sisiwi kita. Sesali kejahilan dan bawa diri pada taubat kepada Allah dan mencari perelokan untuk diri dunya dan akhirat. Maaf diatas bahasa yang kurang ditapis, diharapkan maksud mesej sampai dan bermakna untuk pembaca agar diambil langkah waspada, untuk pengajaran muhafazah terbabit dan seluruh mahasiswa dan sisiwi malaysia dimesir.

5 ulasan:

sincerely written berkata...

Slm.

"...menonjol-nonjolkan apa yang tak perlu tertonjol, mengetat-ngetatkan apa yang tak patut ketat,..."

Bagus ayat ni, direct to the point. (tp masih tertapis).
Jadi kepada mana2 wanita yang Islam (kalau sebut muslimah nanti ada yg buat2 tak faham lalu tak terasa) yg sifat fizikalnya adalah seorang perempuan anatomically, silalah berpakaian seperti yg telah Islam gariskan. Usahlah buat2 tak faham lagi. Nak kata maklumat tak sampai, skrg ni maklumat di hujung jari.
Jangan terus 'menyeksa' lelaki sedemikian rupa...

Harap faham.
wassalam.

Awanama berkata...

bnd ni berlaku di muhafazah sy. menakutkan ;(

Awanama berkata...

harap admin dpt masukkan artikel ni.. kes sebenar bg yg tak percaya http://www.eramuslim.com/berita/dunia/tragis-tkw-indonesia-itu-diculik-disekap-lalu-diperkosa-6-pemuda-mesir-di-tempat-sampah.htm

Awanama berkata...

muhafazah mne wehh?? ckp je lah terus.. sama2 bleh berhati2... mne lah tau kot2 siswi dari muhafazah len nak p ke muhafazah tuh.. so dngn tau perihal 'ammu gile seks' tu dri muhafazah mne2, bleh lah ambik2 cakna lebih cket bile bertandang ke muhafazah tu..

Awanama berkata...

zqzq..